+62 8383 574 111 24 admin@kdngroup.co.id
  1. Benih Bengkuang

Hal pertama yang harus anda lakukan dalam cara menanam bengkuang yaitu menyiapkan benih dengan kualitas baik dan layak tanam. Untuk mendapatkan benihnya cukup mudah , anda bisa mendapatkan secara langsung dari tanaman bengkuangnya ataupun membelinya di toko benih. Dan berikut sedikit penjelasannya :

  • Untuk mendapatkan benih bengkuang secara langsungg, caranya yaitu dengan memilih tanaman bengkuang yang terlihat sehat dan tidak cacat.
  • Rawatlah tanaman bengkuang tersebut dan biarkan bunganya hingga menjadi polong, setelah polong sudah cukup tua anda bisa memetiknya dan simpan pada tempat yang sejuk terlebih dahulu.
  • Selain mengambil polong secara langsung, anda bisa mengambil benih dari umbi bengkuang.
  • Caranya cukup mudah, pilih bengkuang yang memiliki ukuran besar dan sudah tua. Cirinya biasanya bengkuang tua memiliki tekstur kulit lebih kasar dan kering.
  • Biarkan bengkuang di tempat yang sejuk hingga bertunas, lalu tanamlah pada media tanah dan campuran pupuk.
  • Lakukan perawatan hingga bengkuang berbunga dan menghasilkan polong, lalu panenlah polong dan simpan pada tempat yang sejuk.
  • Biasanya benih yang didapatkan dengan cara menanam umbi bengkuang akan lebih baik dan memiliki kualitas unggul disbanding dengan benih yang didapat secara langsung dari tanaman yang kebetulan dibiarkan berbunga.
  • Adapun cara yang lebih praktis yaitu dengan membeli benih bengkuang di toko benih, namun karena agak jarang dapat dijumpai, maka anda bisa mencarinya secara online.
  • Jangan lupa untuk melihat review dan bertanya kepada pemilik toko untuk memastikan kualitas dan kelayakannya.
  • 2. Bibit Bengkuang

Langkah selanjutnya dalam menanam bengkuang yaitu pembibitan.

  • Pertama sediakan benih yang anda dapatkan sebelumnya dan buka kulit polongnya terlebih dahulu.
  • Setelah itu sediakan wadah berupa baskom dan isi dengan air bersih setengahnya saja, masukkan benih bengkuang ke dalamnya dan rendam selama 12 jam.
  • Selagi menunggu, anda bisa membuat media semai, untuk media semai anda hanya memerlukan tanah yang sudah dicampur dengan pupuk kandang.
  • Letakkan tanah ke dalam tray ataupun polybag dan buatlah lubang tanam dengan kedalaman sekitar 2 cm.
  • Masukkan benih pada lubang tanam yang anda buat dan tutup lubang dengan tanah secara tipis.
  • Siram media semai menggunakan metode spray dan jangan terlalu lembab.
  • Tunggu hingga benih bertunas hingga mencapai ketinggian sekitar 5 cm.
  • 3. Media Tanam Bengkuang

Setelah benih bertunas dan menjadi bibit, saatnya anda membuat media tanam yang baik dalam cara menanam bengkuang. Dan berikut merupakan cara membuat media tanam untuk bibit bengkuang anda :

  • Sediakan lahan tanam, anda bisa menggunakan halaman ataupun pekarangan di rumah anda. Lalu cangkul tanah dan lakukan proses penggemburan tanah dengan baik.
  • Setelah itu, buatlah bedengan yang bertujuan agar drainase pada tanah dapat berjalan dengan baik. Untuk lebar bedengan sendiri anda bisa membuatnya seluas 1 m dengan tinggi mencapai sekitar 25 cm.
  • Sesuaikan pula bedengan yang anda buat dengan kontur dari tanah dan jarak antar bedengan usahakan sekitar 40- 50 cm.
  • Sebarkan pupuk kandang ataupun kompos secara merata pada media tanam, dan jangan lupa untuk membuat lubang tanam. Untuk lubang tanam yang tepat dalamnya sekitar 7 cm dengan jarak setiap lubang tanam sekitar 25 cm.
  • Masukkan bibit bengkuang dalam lubang tanam dan tutup lubang tanam dengan tanah campuran pupuk.
  • Setelah itu sedikit padatkan agar bibit dapat berdiri kokoh. Lakukan penyiraman untuk melembabkan tanah.
  • 4.Perawatan Bengkuang

Untuk proses perawatan pada tanaman bengkuang sangatlah mudah dan dalam cara menanam bengkuang ada cara khusus agar tanaman bengkuang anda bisa berbuah besar dan memiliki kualitas baik. Berikut penjelasan singkatnya :

  • Lakukan proses penyiraman secara rutin untuk menjaga kelembaban tanah pada media tanam, walaupun bengkoang dapat bertahan pada tanah yang tandus namun anda juga perlu memperhatikan kelembaban tanah.
  • Lakukan penyulaman menggunakan kacang tanah untuk memperkaya kandungan nitrogen pada tanah.
  • Lakukan pemupukan lanjutan dengan pupuk kandang ataupun kompos saat usia tanaman mencapai 3 minggu secara rutin setiap 2 minggu sekali.
  • Lakukan juga proses pemangkasan pucuk daun muda saat tanaman telah berumu 1, 2, dan 3 bulan.
  • Lakukan juga pemangkasan pada beberapa bunga pada tanaman bengkuang agar buah dapat tumbuh dengan baik dan memiliki ukuran besar.
  • 5.Panen Bengkuang

Adapun cara memanen bengkuang yang benar dan tepat dalam cara menanam bengkuang, dan berikut penjelasan singkatnya :

  • Untuk bengkuang baru bisa dipanen jika bengkuang sudah berumur sekitar 4 bulan setelah masa tanam.
  • Untuk panen, anda bisa melakukannya dengan cara mencabut secara perlahan agar buah tidak rusak.
  • Selain itu anda juga bisa memanen dengan cara menggali tanah seperti jika anda memanen ubi.